6 Kasus Kriminal Hacker Terbesar di Internet


Berikut 6 Kasus Peretasan Terbesar Oleh Hacker di Internet

Berikut 6 Kasus Peretasan Terbesar Oleh Hacker di Internet

Berikut 6 Kasus Peretasan Terbesar Oleh Hacker di Internet – Sistem keamanan perusahaan atau bank yang semakin ketat dan canggih membuat usaha pembobolan bank menjadi hal yang mustahil untuk dilakukan atau penuh dengan resiko. Tetapi, perkembangan internet memberikan celah tersendiri bagi para perampok untuk beraksi di dunia maya. Para perampok dunia maya dapat dengan mudah menghilang tanpa meninggalkan identitas apapun. Sejak mulai tersebar luas sejak tahun 1980an, terdapat kasus kasus perampokan internet yang paling menggemparkan sekaligus paling sukses yang tercatat hingga sampai saat ini. Para hacker tidak hanya mencuri data penting saja, namun juga uang yang jumlahnya mencapai triliunan rupiah.

Berikut 6 Kasus Peretasan Terbesar Oleh Hacker di Internet.

1 . Perampokan bank Sumitomo Mitsui

Kembali ke tahun 2004, terdapat kasus yang tak kalah menggemparkan yang berhubungan dengan kasus pencurian bank via internet. Saat itu korbannya adalah bank asal Jepang bernama Sumitomo Mitsui. Pencurian uang bank Mitsui tidak dilakukan di Jepang melainkan lewat bank cabangnya di London, Inggris. Sekelompok hacker dilaporkan berhasil mencuri uang dengan jumlah besar, hingga USD 420 juta atau Rp 5 triliun! Mereka berhasil menembus sistem keamanan bank Mitsui dengan menggunakan sebuah spyware bernama keyloggers.

Mereka juga berencana untuk membagi uang tersebut ke 10 rekening bank yang berbeda untuk mengamankan hasil rampokannya. Aksi cepat dari pihak terkait berhasil menangkap salah satu hacker berkebangsaan Israel bernama Yeron Belondi yang diikuti oleh hacker lainnya. Belondi berhasil ditangkap saat berusaha mengirimkan USD 27 juta ke salah satu bank di Israel.

2 . Pencurian 134 juta data pelanggan Heartland Payment Systems

Tidak hanya dikenal bertanggung jawab terhadap kasus peretasan situs perusahaan TJX. Albert Gonzales juga dinyatakan berada dibalik kasus peretasan database milik perusahaan penyedia layanan transaksi kartu kredit Heartland Payment Systems. Lingkup transaksi yang luas di jaringan perusahaan tersebut membuat Gonzales dkk tidak ragu untuk mendapat data dari server Heartland Payment Systems.

Jumlah akhir data kartu kredit yang didapat pun cukup fantastis, hingga 134 juta kartu kredit. Jika dari setiap kartu tersebut, Gonzales hanya menarik 1 dolar saja, keuntungan yang didapat sudah mencapai USD 134 juta atau sekitar Rp 1,6 triliun. Dalam kasus ini, Gonzales tetap menggunakan virus SpyWare untuk mendapatkan jutaan data pengguna tersebut.

3 . Perampokan internet Rp 2,5 tiliun oleh hacker hacker belia

Tidak ada yang menyangka bila remaja dapat merepotkan sebuah badan intelijen seperti FBI. Beberapa tahun yang lalu, FBI melaporkan bila terdapat sekelompok jaringan hacker internasional yang telah berhasil mencuri uang via dunia maya hingga USD 205 juta atau hampir mencapai Rp 2,5 triliun. Berdasarkan investigasi lebih lanjut, anggota anggota jaringan hacker tersebut ternyata masih berusia belia, dengan anggota paling tua hanya berumur 22 tahun.Sementara lainnya hanyalah remaja berusia belasan tahun. Total anggota kelompok hacker yang berhasil ditangkap mencapai 28 orang.

4 . Pencurian Bitcoin Rp 15 miliar

Sebagai mata uang baru, Bitcoin menjadi sasaran empuk bagi para hacker. Mata uang digital yang jamak digunakan untuk transaksi online tersebut memang tidak memerlukan akses perizinan ke bank bank utama negara negara di dunia.Sayangnya beberapa waktu lalu, salah satu server penyedia dan penyimpan Bitcoin, inputs.io telah diretas oleh hacker. Hacker tersebut menggunakan email berisi virus yang dapat membuat kesalahan sistem pada server utama. Akibatnya, Bitcoin senilai 4100 BTC atau setara dengan Rp 15 miliar berhasil dicuri.



Like it? Share with your friends!

What's Your Reaction?

hate hate
6
hate
confused confused
4
confused
fail fail
2
fail
fun fun
1
fun
geeky geeky
0
geeky
love love
5
love
lol lol
6
lol
omg omg
4
omg
win win
2
win

0 Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *