Lewat ke baris perkakas
Coca-Cola Memangkas 2.200 Pekerjaan

Pabrik minuman soda Coca-Cola berencana memangkas 2200 pekerjaan, termasuk 1.200 pada Amerika Serikat, karena menghadapi penurunan penjualan selama pandemi.

Pada Amerika Serikat, dimana terdapat sekitar 10.400 karyawan pada akhir tahun lalu, pemotongan tersebut mewakili sekitar 12% dari angkatan kerja. Pada Atlanta tempat perusahaan berkantor pusat sekitar 500 pekerjaan menghilangkan kata perusahaan itu.

Pengurangan tersebut termasuk pemisahan sukarela dan tidak sukarela, dan paket pesangon mengharapkan merugikan perusahaan antara $ 350 juta dan $ 550 juta.

Perusahaan mengumumkan rencananya untuk memangkas tenaga kerja selama musim panas, ketika dikatakan bahwa mereka menawarkan pembelian kepada 4.000 pekerja pada Amerika Serikat, Kanada dan Puerto Rico.

Coca-Cola Memangkas 2200 Pekerjaan Dan Unit Operasi

Mengkatakan pula, pihaknya berencana mengurangi jumlah unit operasi dari 17 bisnis pada empat wilayah menjadi sembilan unit operasi pada wilayah tersebut. Coca-Cola tidak membagikan pada hari Kamis unit tertentu mana yang akan terpengaruh.

Pada kuartal ketiga, pendapatan bersih Coke turun 9% menjadi $ 8,7 miliar, karena perusahaan berjuang dengan kehilangan penjualan dari restoran banyak pada antaranya telah menutup pintu secara permanen.

Seperti yang terlihat ke depan, perusahaan ini berfokus pada segmen yang paling populer, termasuk jajaran minuman senama seperti Coke dan Coke Zero.

Mengurangi portofolio

Coca-Cola mengatakan pada bulan Oktober bahwa mereka membatalkan 200 merek atau setengah dari portofolionya. Awal tahun ini mereka mengumumkan penghentian merek terkenal, jika tidak modis, Odwalla, Zico dan Tab.

Sekitar 86.2000 orang bekerja untuk Coca-Cola pada seluruh dunia pada penutupan tahun lalu.

Mengurangi portofolio akan memungkinkan Coca-Cola untuk fokus pada penawarannya yang paling menguntungkan, perusahaan menjelaskan. Itu termasuk produk intinya seperti Coca-Cola Zero Sugar serta merek yang sesuai dengan kategori baru yang trendi, seperti Topo Chico hard seltzer dan AHA, seltzer berkafein yang terluncurkan perusahaan tahun lalu.

CEO James Quincey mengatakan selama panggilan analis bahwa perusahaan telah menyelesaikan merek mana yang akan tetap ada dalam portofolio. Ia tidak memberikan nama spesifik yang akan tercabut, tetapi mengatakan bahwa kategori hidrasi, dengan Dasani, Powerade, Vitamin Water dan Zico. Dan merek lain kemungkinan akan mengalami lebih banyak pemotongan.

Baca juga: Seorang Pembunuh Twitter Jepang Mendapat Hukuman Mati

Comments

comments

By LMH

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *