Lewat ke baris perkakas
Keputusan Darurat Thailand

Keputusan Darurat Pemerintah Thailand menangkap beberapa pemimpin protes terkemuka. Dan mengumumkan larangan pertemuan lebih dari lima orang berdasarkan dekrit darurat Kamis. Yang bertujuan untuk memadamkan demonstrasi pro-demokrasi yang telah mencengkeram negara itu selama lebih dari tiga bulan.

Keputusan itu, yang mulai berlaku pada ibu kota Bangkok pada pukul 4 pagi waktu setempat. Berlaku setelah ribuan pengunjuk rasa berbaris dari Monumen Demokrasi kota. Dan menerobos barikade polisi ke kamp luar kantor Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha Rabu malam. Para pengunjuk rasa menyerukan pengunduran Prayut dan reformasi monarki.

Ternyata ada beberapa kelompok yang mengundang, menghasut dan melakukan majelis ilegal, bunyi dekrit tersebut. Ada aktivitas yang mempengaruhi ketentraman dan ketertiban publik.

Pemerintah juga mengutip pengunjuk rasa yang menghalangi iring-iringan mobil kerajaan sebagai alasan keputusan darurat tersebut. Video dari tempat kejadian menunjukkan polisi mendorong mundur pengunjuk rasa. Para pengunjuk rasa berteriak dan membuat penghormatan tiga jari yang menantang dari film “Hunger Games”. Hal itu terjadi saat mobil yang membawa putra bungsu Ratu Suthida dan Raja Maha Vajiralongkorn, Pangeran Dipangkorn, perlahan melaju lewat.

Oleh karena itu, ada cukup alasan untuk percaya bahwa tindakan kekerasan telah mereka lakukan. Dan ini telah mempengaruhi stabilitas, keamanan, properti dan staf pemerintah. Ini bukan lagi pertemuan damai sebagaimana konstitusi harus menjamin.

Keputusan Darurat Thailand

Bersamaan dengan membatasi kelompok menjadi lima orang. Keputusan darurat tersebut mencakup larangan nasional atas penerbitan dan penyiaran berita serta informasi. Termasuk online yang memicu ketakutan pada kalangan publik. Petugas yang bertugas sekarang mendapatkan izin untuk menerapkan peraturan lalu lintas baru dan menutup tempat tertentu untuk umum.

Polisi menangkap 22 orang setelah protes anti pemerintah, menurut Kolonel Polisi Thailand Kissana Phathanacharoen.

Mereka adalah beberapa aktivis terkemuka termasuk pemimpin mahasiswa Panusaya “Rung” Sithijirawattanakul. Yang petugas berpakaian preman menggeledahnya pada sebuah hotel dekat lokasi protes. Kemudian petugas tangkap sehubungan dengan pidatonya pada bulan Agustus. Menurut Pengacara Untuk Kemanusiaan dan hak Thailand.

Arnon Nampa Tertangkap

Pengacara hak asasi manusia dan pemimpin protes Arnon Nampa tertangkap Kamis pagi menyusul pidatonya pada kota utara Chiang Mai.

Dan Panupong Jadnok juga tertangkap pada Kamis pagi, meski tidak jelas kenapa ia mereka tahan. Panupong dan Arnon telah tertangkap sekali sebelum tahun ini sehubungan dengan protes.

Pada 10 Agustus, Panusaya berdiri pada panggung dan secara terbuka menyampaikan daftar 10 poin tuntutan reformasi kepada monarki. Panusaya merupakan juru bicara kelompok serikat mahasiswa. Mereka menuntut mencabut undang-undang yang melarang pencemaran nama baik monarki, konstitusi baru, menghapuskan kantor kerajaan, menggulingkan pemerintah yang pemimpinnya militer dan membubarkan pengawal kerajaan Raja.

Protes yang dipimpin mahasiswa yang telah berlangsung pada seluruh Thailand sejak Juli telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir. Para pengunjuk rasa, yang sekarang mencakup sebagian besar lapisan masyarakat antara barisan mereka. Menyerukan konstitusi baru, pembubaran parlemen dan pengunduran Perdana Menteri Prayut, serta mengakhiri intimidasi terhadap kritikus pemerintah.

Raykat Menuntut Mereformasi Monarki

Tetapi tuntutan yang semakin penting adalah mereformasi monarki untuk mengekang kekuasaan Raja Vajiralongkorn. Dan memastikan raja konstitusional sejati berada bawah sistem demokrasi.

Ini adalah tantangan terbesar bagi pemerintahan yang berkuasa dalam beberapa dekade, dengan orang-orang muda secara terbuka melanggar tabu yang mengakar untuk berbicara secara terbuka tentang keluarga kerajaan di depan umum. Thailand memiliki beberapa undang-undang lese majeste paling ketat di dunia, dan mengkritik Raja, Ratu, atau pewaris dapat menyebabkan hukuman penjara maksimal 15 tahun.

Raja, yang menghabiskan sebagian besar waktunya berada di luar negeri, kembali ke Thailand minggu ini untuk sejumlah tugas kerajaan.

Pada Kamis pagi, kelompok protes Pemuda Bebas meminta orang-orang untuk menentang larangan berkumpul. Dan bergabung dengan demonstrasi sore hari dalam wilayah Bangkok. Mengatakan dalam sebuah pernyataan dalam Facebook bahwa, siswa sekolah menengah dan universitas, pekerja dan masyarakat umum telah berkumpul dengan damai dan belum mulai kekerasan apa pun.

Tapi jelas sekarang pemerintah sengaja menggunakan monarki sebagai alat untuk menyingkirkan mereka yang menyerukan masa depan mereka yang lebih baik, masa depan dengan kesetaraan dan tidak ada lagi disparitas,

Pada sore hari, ratusan orang berkumpul pada persimpangan Ratchaprasong pusat komersial Bangkok, meneriakkan dan mencemooh polisi.

Polisi Memperingatkan keputusan darurat Thailand Dengan Menggunakan Pengeras Suara

Polisi Bangkok memperingatkan melalui pengeras suara bahwa para demonstran melanggar keputusan darurat Thailand. Jika mereka foto dan dapat mereka adili dan mereka tangkap.

Raja Vajiralongkorn menemui oleh pengunjuk rasa untuk pertama kalinya pada hari Selasa. Setelah demonstrasi sekitar kantor Perdana Menteri polisi bubarkan  dengan menangkap 21 pengunjuk rasa. Konvoi Raja melewati para demonstran yang memberi hormat tiga jari dan meneriakkan bebaskan teman-teman kami.

Pihak berwenang telah meningkatkan keamanan keesokan paginya, mengerahkan sekitar 15.000 polisi untuk mengendalikan kerumunan. Saat pengunjuk rasa berkumpul, mereka bertemu dengan barisan kelompok royalis yang ternyata berpakaian kuning – warna monarki.

Saya ke sini untuk menunjukkan rasa hormat saya kepada Raja, kata Nid, 65 tahun, seorang pemilik bisnis swasta dari Bangkok. Dari para pengunjuk rasa, ia berkata mereka harus pulang dan fokus pada studi mereka. Negara kita memiliki tiga pilar yaitu bangsa, agama dan monarki. Mereka harus tahu itu.

Ratusan Orang Menginap Dekat Gedung Pemerintah

Ada pertanyaan apakah pengunjuk rasa dapat sekali lagi mengumpulkan kerumunan besar yang terlihat pada demonstrasi sebelumnya. Tetapi seiring berlalunya waktu, ribuan orang bergabung dengan pawai dengan ratusan orang menginap sekitar Gedung Pemerintah.

Sementara gerakan mahasiswa telah mengalami kemunduran dengan penangkapan para pemimpin intinya. Kemungkinan akan mempertahankan daya tariknya, Thitinan Pongsudhirak, ilmuwan politik. Dan Institut Kajian Keamanan dan Internasional pada Universitas Chulalongkorn.

Keluhan rakyat begitu luas dan dalam karena institusi tradisional Thailand, seperti militer, monarki dan peradilan, telah menghalangi reformasi dan perubahan yang memungkinkan Thailand untuk bergerak maju.

Ini adalah transformasi besar Thailand yang akan tiba pada abad ke-21.

Baca juga: Cara Mendisinfeksi Seluruh Rumah Untuk Melindungi Anda Dari COVID-19

Comments

comments

By LMH

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *