Lewat ke baris perkakas
Koki Yang Tidak Bisa

Mungkin ada yang belum pernah mendengar Koki yang tidak bisa mencium atau merasakan masakan, biasanya itu merupakan Anosmia atau kebutaan bau. Anosmia merupakan suatu kondisi yang memerkirakan mempengaruhi sekitar 5% populasi.

Tetapi dengan hilangnya bau dan atau rasa dua dari gejala Covid-19 yang dikenali, kondisi yang sebelumnya hanya sedikit yang kita ketahui ini telah menjadi sorotan global.

Tidak hanya orang tidak dapat mencium atau merasakan saat sakit dengan virus, tetapi banyak orang melaporkan kehilangan indra jangka panjang ini, yang berarti bahwa meskipun mereka pulih dari gejala lain, dunia mereka terus tanpa rasa.

Jadi apa yang terjadi jika, secara tiba-tiba, Anda kehilangan indra penciuman dan perasa.

Penulis buku masak Belanda Joke Boon menderita anosmia ketidakmampuan untuk mencium. Ia kehilangan indra penciumannya pada usia empat tahun mungkin kombinasi dari flu yang parah dan amandelnya diangkat.

Dan meskipun lidahnya mempertahankan persepsi rasanya, kurangnya penciuman berarti ia hanya bisa membedakan lima rasa dasar manis, asin, pahit, asam, umami dan juga lemak. Dokter mengatakan ia telah kehilangan sekitar 94% dari persepsi pengecapannya.

Meskipun demikian, ia telah menulis lima buku masak. Jadi, bagaimana seseorang tanpa indra penciuman mengalami makanan. Bagi Boon, ini terutama dengan otaknya dengan menggunakan saraf wajah.

Koki yang tidak bisa merasakan masakan

Tahan keberanianmu

Mulai dari telinga dan bercabang menjadi tiga untai menuju mata, hidung, dan rahang, saraf trigeminal bertanggung jawab untuk persepsi sensorik pada wajah. Itu dimaksudkan untuk melindungi kita dari bahaya dirangsang oleh misalnya, asap dan amonia. Tapi bahan makanan tertentu juga bisa memicu hal itu.

Kamu tahu rasanya kalau kamu makan terlalu banyak wasabi sekaligus kata Boon. Saya sering menggunakan saraf ini untuk ‘mencicipi’ makanan saya, saya bermain dengannya. Saya juga bisa merasakan jahe, mint, mustard, dan merica dengan cara ini. Lada dan jahe terasa hangat dan kesemutan, sedangkan mint dan lobak menciptakan sensasi dingin.

Penampilan makanan juga penting. Warna sangat penting katanya. Saya tidak suka makanan putih karena bagi saya putih tidak ada rasa. Tekstur dan suara makanan memiliki peran besar juga. Kacang kenari mengeluarkan suara yang berbeda dari kemiri.

Hidup dengan anosmia

Anosmia bisa menjadi kondisi yang sama menyusahkan mempengaruhi kepercayaan diri penderita.

Saya selalu takut saya bau, kata Boon. Dan saya harus mengembangkan cara lain untuk menilai orang yang saya temui, karena biasanya menggunakan penciuman untuk menentukan dalam sekejap apakah kita menyukai orang atau tidak.

Ia menerima banyak pesan dari sesama penderita yang berjuang dengan kondisi tersebut. Terkadang mereka ingin bunuh diri, katanya. Mereka memberi tahu saya bahwa sepertinya tidak ada yang benar lagi.

Kita menjadi terasing dari dunia saat kehilangan kemampuan untuk mencium. Tiba-tiba, dunia yang kita kenal tidak masuk akal lagi karena tidak dapat lagi melihatnya.

Mereka yang tidak mengalami kondisi tersebut, bagaimanapun, cenderung menyebutnya beruntung karena ia tidak bisa lagi mencium, katakanlah, bau yang kurang sedap.

Atau mereka mencoba menghibur saya dengan mengatakan bahwa tuli atau kebutaan itu lebih buruk.

Tapi ini bukan pertarungan indra. Kami memiliki lima antaranya karena suatu alasan. Dan jika kita tidak bisa mencium, juga kehilangan rasa, jadi kita benar-benar kehilangan keduanya tapi tidak kehilangan semuanya.

Pasti ada kelebihan dari seorang koki yang tidak bisa merasakan atau mencium masakannya sendiri.

Baca juga: Happy Meals McDonald’s Bisa Jadi Lebih Mahal Tahun Depan

Comments

comments

By LMH

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *