5 Hewan Purba Yang Masih Hidup Hingga Sekarang


Lima hewan purba berikut ini masih hidup hingga sekarang

Lima hewan purba berikut ini masih hidup hingga sekarang

Lima hewan purba berikut ini masih hidup hingga sekarang – Hewan purba sisa jaman purbakala yang masih hidup sampai sekarang ini. Hewan yang dikira sudah punah namum masih hidup dinamakan fosil hidup. Seperti hewan atau tumbuhan yang dikira sudah hidup jutaan tahun lalu. Hewan purba yang masih hidup ini sudah melakukan evolusi sedemikian rupa sehingga dapat beradaptasi pada lingkungan yang sekarang.

Belangkas

Hewan mirip kepiting ini adalah hewan jenis artopoda yang hidup di perairan dangkal dan kawasan mangrove. Kadang disebut juga dengan nama kepiting ladam, mimi, atau mintuna. Mimi adalah nama dalam bahasa Jawa untuk yang berkelamin jantan dan Mintuna adalah untuk yang berkelamin betina. Hewan ini merupakan salah satu hewan purba yang tidak mengalami perubahan bentuk berarti sejak masa Devon (400-250 juta tahun yang lalu) dibandingkan dengan bentuknya yang sekarang, meskipun jenisnya tidak sama. Bentuk hewan ini berbentuk seperti ladam kuda berekor.

Trenggiling

Trenggiling atau Pangolin termasuk salah satu hewan purba, beberapa fosil trenggiling sudah ditemukan pada masa Oligosen dan Miosen. Hewan ini memakan serangga dan terutama semut dan rayap. Jika diganggu, trenggiling akan menggulungkan badannya seperti bola. Trenggiling hidup di hutan hujan tropis dataran rendah. Trenggiling dapat ditemukan di Asia Tenggara. Trenggiling yang ada di Indonesia dikenal dengan nama Trenggiling Jawa (Manis Javanica) dijumpai di daerah pegunungan di Sumatera, Kalimantan dan Jawa serta Bali. Walaupun tampak seperti reptil, hewan ini tergolong mamalia. Sekarang di Indonesia sendiri hewan ini termasuk hewan yang dilindungi. Di Provinsi Jambi populasi trenggiling masih cukup banyak ditemui.

Ikan Coelacanth

Ikan Coelacanth diduga sudah ada sejak era Devonian sekitar 380 juta tahun silam, hingga kini bentuknya tidak berubah. Coelacanth adalah ikan purba yang berasal dari sebuah cabang evolusi tertua yang masih hidup dari ikan berahang. Sebelumnya, ikan tersebut sempat diperkirakan sudah punah sejak akhir masa Cretaceous 65 juta tahun lalu. Tapi kemudian ternyata ikan ini ditemukan masih hidup. Ikan ini hanya hidup di perairan Afrika Selatan bagian barat dan perairan Indonesia timur masing-masing disebut Latimeria chalumnae dan Latimeria menadoensis. Di Indonesia ikan purba Coelacanth dapat ditemukan di perairan Talise. Minahasa Utara dan perairan Malalayang, Teluk Manado, Sulawesi Utara.


Like it? Share with your friends!

What's Your Reaction?

hate hate
5
hate
confused confused
2
confused
fail fail
0
fail
fun fun
6
fun
geeky geeky
6
geeky
love love
4
love
lol lol
4
lol
omg omg
2
omg
win win
0
win

0 Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *