Lewat ke baris perkakas
Misi NASA Menemukan Air

Misi Nasa untuk menemukan air pada bulan, mungkin ada lebih banyak air pada bulan daripada yang mereka yakini sebelumnya. Termasuk pada permukaannya yang terkena sinar matahari. Air ini dapat berguna sebagai sumber daya selama misi mendatang seperti kembalinya manusia oleh NASA ke permukaan bulan melalui program Artemis.

Kedua studi tersebut mereka terbitkan dalam jurnal Nature Astronomy dan para peneliti membagikan temuan mereka selama konferensi pers NASA.

Penelitian ini didasarkan pada data yang dikumpulkan oleh Lunar Reconnaissance Orbiter NASA, orbit sekitar bulan sejak Juni 2009. Serta teleskop udara Badan Observasi Stratosfer untuk Astronomi Inframerah, yang merika sebut SOFIA. Yang terakhir adalah pesawat Boeing 747SP yang sudah termodifikasi untuk membawa teleskop 2,7 meter.

Studi pertama, para peneliti menggunakan SOFIA untuk mengamati bulan pada panjang gelombang yang menunjukkan tanda air molekuler atau H2O.

Untuk pertama kalinya, air telah dipastikan hadir pada permukaan bulan yang terkena sinar matahari, Paul Hertz, dalam Misi Sains NASA.

Misi NASA Menemukan Air Pada Permukaan Bulan

Kami memiliki indikasi bahwa H2O  air yang kami kenal mungkin ada pada sisi bulan. Sekarang kami tahu bahwa air itu ada, penemuan ini menantang pemahaman kita tentang permukaan bulan. Dan menimbulkan pertanyaan menarik tentang sumber daya yang relevan untuk eksplorasi luar angkasa yang dalam.

Penelitian sebelumnya mengungkap deteksi air pada permukaan bulan dekat kutub selatan. Tetapi ciri khas molekul air pada panjang gelombang yang digunakan dalam penelitian ini juga dapat dikaitkan dengan hidroksil, yang merupakan ikatan oksigen dengan hidrogen. Dalam kimia organik, alkohol cenderung mengandung hidroksil, yang berperan dalam membuat molekul larut dalam air. Hidroksil juga merupakan bahan pembersih saluran pembuangan.

Deteksi SOFIA mengkonfirmasi bahwa air, bukan hidroksil, dapat ditemukan terperangkap dalam manik-manik kaca atau di antara butiran pada bulan di lintang selatan yang tinggi pada Kawah Clavius. Ini adalah salah satu kawah terbesar di bulan yang terlihat dari Bumi. Di sana, air hadir antara 100 hingga 400 bagian per juta, atau kira-kira setara dengan sebotol air 12 ons.

Fakta bahwa air ini berada di dalam butiran atau di antara butiran di permukaan bulan membantu melindunginya dari lingkungan bulan yang keras dan teriradiasi.

Sebelum pengamatan SOFIA, kami tahu ada semacam hidrasi, Tapi kami tidak tahu berapa banyak, jika ada, sebenarnya molekul air  seperti yang kami minum setiap hari  atau sesuatu yang lebih mirip pembersih saluran. Studi yang terbit menangkap hasil dari pekerjaan tesis pascasarjana Honniball pada Universitas Hawai’i Mānoa dalam wilayah Honolulu.

Air terperangkap dalam satu meter kubik tanah pada seluruh permukaan bulan

Gurun Sahara memiliki jumlah air seratus kali lipat dari yang terdeteksi SOFIA pada tanah bulan. Dan keberadaan air ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana ia tercipta dan bagaimana ia bahkan ada dalam permukaan bulan.

Teleskop SOFIA mampu terbang pada ketinggian hingga 45.000 kaki, yang membawanya di atas 99% uap air pada atmosfer bumi. Ini memungkinkan teleskop untuk melihat alam semesta kita dalam cahaya infra merah dengan lebih jelas.

Air mungkin dikirim oleh mikrometeorit yang mendarat di permukaan bulan dan membawa sedikit air. Atau angin matahari yang mengalir keluar dari matahari dapat mengirimkan partikel dan elemen, seperti hidrogen, ke permukaan bulan. Ini sebenarnya bisa menyebabkan reaksi kimia dengan mineral yang termasuk oksigen  dalam tanah. Reaksi tersebut dapat menghasilkan hidroksil, yang kemudian mereka pukul oleh mikrometeorit menjadi air.

Penerbangan SOFIA, yang terjadi pada Agustus 2018, sebenarnya adalah penerbangan uji coba untuk melihat informasi seperti apa yang bisa mereka kumpulkan teleskop tentang bulan. Teleskop sebenarnya mereka rancang untuk melihat objek yang jauh.

Pertama kalinya SOFIA melihat Bulan

Faktanya, itu adalah pertama kalinya SOFIA melihat Bulan, dan kami bahkan tidak sepenuhnya yakin apakah kami akan mendapatkan data yang dapat diandalkan, tetapi pertanyaan tentang air Bulan memaksa kami untuk mencobanya, Naseem Rangwala, proyek SOFIA. ilmuwan di Pusat Penelitian Ames NASA pada Lembah Silikon California. Sungguh luar biasa bahwa penemuan ini keluar dari apa yang pada dasarnya adalah tes, dan sekarang kami tahu bahwa kami dapat melakukan ini, kami merencanakan lebih banyak penerbangan untuk melakukan lebih banyak pengamatan.

Lebih banyak penerbangan SOFIA mereka rencanakan pada masa depan untuk menindaklanjuti penemuan ini dan mencari air. Lebih banyak tempat yang tersinari oleh matahari pada bulan. Ini akan membantu peneliti menentukan bagaimana tepatnya air terbuat, tersimpan, dan bergerak melintasi permukaan bulan. Memahami proses air pada bulan ini akan membantu NASA menentukan cara terbaik untuk mengekstrak air itu untuk mereka gunakan sebagai sumber daya.

Dan Volatiles Investigating Polar Exploration Rover atau VIPER NASA akan membuat peta sumber daya air pertama untuk melancarkan misi NASA menemukan air pada bulan. Untuk eksplorasi ruang angkasa manusia pada masa depan setelah mendarat pada permukaan bulan pada tahun 2022.

Baca juga: Resep Smoothie Paling Sederhana Yang Lezat Dan Sehat

Comments

comments

By LMH

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *