Lewat ke baris perkakas
Pengunjung Berbelanja Dalam Gelap

Pengunjung Berbelanja Dalam Gelap – Gelapan Pada Toko Buku?

Bagaimana rasanya menjadi pengunjung yang berbelanja dalam gelap? Ingat ketika Anda biasa menyelinap ke selimut bersama senter. Sehingga anda bisa membaca buku setelah tidur, sebuah toko buku Taiwan menjanjikan anda pengalaman serupa.

Wuguan Books terletak pada Pusat Seni Pier-2 Kaohsiung, pusat gudang yang berubah menjadi kreatif pada kota terbesar kedua dalam wilayah Taiwan. Dan itu sama seperti pameran seni seperti halnya toko buku.

Pengunjung berjalan melalui toko dalam kegelapan ekstrim, kecuali lampu sorot redup pada masing-masing sampul buku dan lampu baca pada beberapa meja.

Toko buku unik ini punya arsitektur pemenang penghargaan dan perancang ruang angkasa Chu Chih-kang.

Chu merancang Toko Buku Fangsuo dalam wilayah Chengdu, yang oleh media lokal menggambarkan sebagai toko buku terindah dalam wilayah Tiongkok.

Tidak Boleh Menggunakan Senter

Perpaduan antara lingkungan yang gelap gulita dan buku yang remang-remang menciptakan ilusi bahwa buku-buku tersebut “melayang” sementara lingkungan lainnya lenyap. Ada 400 rak buku dalam toko, masing-masing hanya dengan satu buku “mengambang”.

Ini mereka rancang agar orang dapat fokus pada setiap buku. Dalam lingkungan  dimana anda tidak dapat melihat, indra anda yang lain akan meningkat, Su Yu-shan manajer took.

Tapi jangan mencoba menipu dengan menggunakan smartphone Anda untuk menerangi jalan Penggunaan senter dan flash dilarang dalam Wuguan.

Dan itu bukan satu-satunya aturan pada toko pengalaman ini. Daftar aturan tercetak pada pintu masuk. Kalimat tersebut termasuk “Jangan berteriak ketika seseorang menginjak jari kaki anda.

Penggemar Harry Potter juga akan menghargai salah satu pedoman jika menurut anda terlalu gelap, ambil cabang pohon dan berteriak, Lumos.

Toko buku bukan untuk mengambil foto kecantikan Instagram

Namun, pada akhirnya, Wuguan lebih dari sekadar toko – staf toko percaya bahwa ada tujuan yang lebih tinggi untuk membeli buku. Slogan toko buku itu adalah “Buku Wuguan  tentang membaca jiwa.”

Dalam lingkungan ini, Anda bebas menjadi apapun, untuk berkomunikasi dengan jiwa anda atau yang paling sejati.

Karena itulah pintu masuk Wuguan dengan dekorasi sebagai aula duka tradisional Tionghoa. Ini adalah metafora bagi pengunjung untuk melepaskan gambar dan penilaian yang menahan mereka.

Mengunjungi Wuguan, menghabiskan waktu dengan diri sendiri dan menemukan buku yang sesuai dengan anda, daripada mengambil foto kecantikan Instagram.

Wuguan Books tidak peduli dengan pilihan terbanyak. Sebaliknya, ini berfokus pada menciptakan pengalaman.

Meskipun kami tidak memiliki banyak pilihan seperti toko buku biasa, orang menghabiskan waktu lebih lama pada saat ini untuk berkomunikasi dengan buku. Lingkungan yang gelap telah membantu orang untuk mengambil buku yang tidak berani mereka ambil pada toko buku lain. Sebagian besar erotis, tetapi juga buku tentang jiwa, emosi, atau energi negatif. Pengunjung berbelanja dalam gelap ini membantu orang mengumpulkan keberanian untuk memberontak, atau menghadapi luka.

Saat ini Wuguan hanya terbuka untuk pengunjung berusia atas 18 tahun. karena toko tersebut berisi beberapa buku yang membahas topik sensitif, dan menjual barang dagangan yang belum tentu sesuai untuk pembaca yang lebih muda.

Baca juga: Kontes Media Sosial yang Menjadi Viral Lakukan Ini

Comments

comments

By LMH

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *