Lewat ke baris perkakas
Perubahan Iklim Memicu Bencana

Perubahan iklim sebagian besar memicu bencana alam hampir dua kali lipat dalam 20 tahun terakhir, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Kantor PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana mengatakan 7.348 peristiwa bencana besar telah terjadi antara tahun 2000 dan 2019, merenggut 1,23 nyawa, mempengaruhi 4,2 miliar orang dan merugikan ekonomi global sekitar US $ 2,97 triliun.

Angka tersebut jauh melampaui 4.212 bencana alam besar yang tercatat antara 1980 dan 1999,¬† kantor PBB dalam laporan baru berjudul “The Human Cost of Disasters 2000-2019”.

Kenaikan Iklim Memicu Bencana Dua Kali

Kenaikan tajam tersebut sebagian besar disebabkan oleh peningkatan bencana terkait iklim. Termasuk peristiwa cuaca ekstrem seperti banjir, kekeringan dan badai. Panas yang ekstrim terbukti sangat mematikan.

Ia menuduh pemerintah tidak berbuat cukup untuk mencegah bahaya iklim dan menyerukan persiapan yang lebih baik untuk bencana yang akan datang.

Ketika kita gagal untuk bertindak berdasarkan sains dan peringatan dini untuk berinvestasi dalam pencegahan, adaptasi perubahan iklim dan pengurangan risiko bencana.

Laporan itu tidak menyentuh bahaya biologis dan bencana terkait penyakit seperti pandemi virus corona. Yang telah menewaskan lebih dari satu juta orang dan menginfeksi lebih dari 37 juta dalam sembilan bulan terakhir.

Tetapi Mizutori mengatakan virus corona adalah bukti terbaru. Bahwa para pemimpin politik dan bisnis belum mendengarkan dunia pada sekitar mereka.

Laporan  menunjukkan 6.681 peristiwa terkait iklim telah tercatat sejak pergantian abad. Naik dari 3.656 selama periode 20 tahun sebelumnya.

Banjir besar saat ini lebih dari 2 kali lipat menjadi 3.254. Dan telah terjadi 2.034 badai besar naik dari 1.457 pada periode sebelumnya.

Mizutori mengatakan otoritas kesehatan masyarakat dan petugas penyelamat berjuang keras melawan gelombang peristiwa cuaca ekstrim yang terus meningkat.

Sementara kesiap siagaan yang lebih baik dan sistem peringatan awal telah membantu menurunkan jumlah kematian. Hal itu untuk banyak situasi bencana alam. Ia memperingatkan bahwa lebih banyak orang yang terkena dampak darurat iklim yang meluas.

Laporan  mengandalkan statistik dari Database Peristiwa Darurat, yang mencatat semua bencana yang menewaskan 10 orang atau lebih. Mempengaruhi 100 orang atau lebih atau mengakibatkan status deklarasi darurat.

Iklim Memicu Musibah Selama 20 Tahun Terakhir

Data menunjukkan bahwa Asia mengalami jumlah bencana tertinggi dalam 20 tahun terakhir dengan 3.068 peristiwa, diikuti oleh Amerika dengan 1.756 dan Afrika dengan 1.192.

Dalam hal negara yang terkena dampak, Tiongkok menduduki puncak daftar dengan 577 peristiwa lalu Amerika Serikat dengan 467 peristiwa.

Sementara iklim yang memanas tampaknya mendorong jumlah dan tingkat keparahan bencana semacam itu, juga terjadi peningkatan peristiwa geofisika seperti gempa bumi dan tsunami yang tidak terkait dengan iklim tetapi sangat mematikan.

Perubahan iklim memicu bencana tunggal paling mematikan dalam 20 tahun terakhir. Tsunami Samudra Hindia 2004, dengan 226.400 kematian, lalu bencana gempa Haiti tahun 2010, yang merenggut sekitar 222.000 jiwa.

Baca juga: Berlian Ungu Merah Muda Sangat Langka Bisa Mencapai $ 38 Juta

Comments

comments

By LMH

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *