Lewat ke baris perkakas
Pramugari China Menyarankan Popok

Saat pandemi virus Corona merajalela, pramugari China menyarankan untuk menggunakan popok agar penumpang dan awak pesawat tetap aman.

Pada 25 November, Administrasi Penerbangan Sipil Tiongkok (CAAC) merilis pedoman baru untuk industri penerbangan negara, yang diawasinya.

Dokumen berjudul Panduan Teknis Pencegahan dan Pengendalian Epidemi untuk Maskapai. Edisi Keenam berisi saran tentang praktik kebersihan terbaik yang harus dilakukan dalam pesawat dan bandara.

Pramugari China Menyarankan Popok

Tapi salah satu saran itu bahwa personel seperti pramugari memakai popok sekali pakai sehingga mereka tidak perlu ke kamar mandi telah mengangkat alis.

Sebuah bagian tentang APD menyarankan awak kabin dalam penerbangan ke dan dari negara berisiko tinggi untuk mengenakan masker medis, sarung tangan medis sekali pakai lapis ganda, kacamata, topi sekali pakai, pakaian pelindung sekali pakai dan penutup sepatu sekali pakai.

Kalimat berikutnya berbunyi Direkomendasikan agar awak kabin memakai popok sekali pakai dan menghindari penggunaan toilet kecuali keadaan khusus untuk menghindari risiko infeksi.

Meskipun nasihat semacam itu mungkin tampak dramatis, bukan rahasia lagi bahwa toilet bisa menjadi tempat paling kuman pada pesawat terbang.

Kamar mandi hands-free

Pada bulan Agustus, seorang wanita yang bepergian dari Italia ke Korea Selatan tertular virus corona selama perjalanannya dan kunjungan ke kamar mandi satu-satunya tempat saat ia tidak memakai masker N95 disebut sebagai kemungkinan sumber infeksinya.

Desain kamar mandi pesawat sudah menjadi topik hangat sebelum Covid-19, tetapi pandemi telah memfokuskan upaya untuk menghasilkan solusi baru.

Bahkan sebelum pandemi virus corona memicu perbincangan global tentang kebersihan, ada satu bagian dari pesawat yang tidak ingin tersentuh siapa pun pintu kamar mandi.

Itulah sebabnya maskapai Jepang ANA sedang menguji pintu kamar mandi hands-free baru yang dapat terbuka. Penumpang dengan siku atau lengan bawah.

Salah satu tantangan dalam mendesain apa pun untuk pesawat terbang adalah kurangnya ruang. Pintu toilet terbuka ke dalam lebih sedikit penyumbatan lorong atau memiliki pegangan kecil dan datar sebagai pengganti gagang pintu.

Tapi apa yang akan kita lihat pada prototipe ANA adalah sesuatu yang higienis tetapi juga menghemat ruang. Pegangan pintu toilet dengan kait perak. Yang sudah terkenal sekarang memiliki pegas yang terpasang sehingga dapat membukanya dengan menekan ke dalam alih-alih dengan menarik keluar.

Mungkin maksud dari pramugari China yang menyarankan menggunakan popok saat penerbangan jarak jauh.

Baca juga: Spesies Paus Terbaru Meksiko Ada Pada Pantai Barat

Comments

comments

By LMH

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *