Lewat ke baris perkakas
Ular Dengan Sisik Berkilauan

ilmuwan Amerika dan Vietnam yang meneliti keanekaragaman hayati pada hutan dan pegunungan menemukan ular dengan sisik berkilauan pada wilayah Vietnam. Ketika mereka menemukan seekor ular yang tampak aneh.

Ular itu gelap dan warna-warni, sisiknya bergeser ke biru dan hijau dalam terang. Sisiknya kecil, bergerigi, dan berpola aneh. Para ilmuwan berpengalaman tidak tahu apa itu dan segera menyadari bahwa mereka sedang melihat spesies yang belum ditemukan.

Itu adalah momen yang sangat menarik, kata Aryeh Miller, salah satu peneliti dan rekan pada Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian. Pada blog Smithsonian Spesimen itu terlihat sangat berbeda. Faktanya, sangat berbeda sehingga kami tidak langsung tahu apa itu.

Peneliti Menemukan Ular Dengan Sisik Berkilauan

Para peneliti, dari Smithsonian dan Akademi Sains dan Teknologi Vietnam, mempublikasikan temuan mereka pada jurnal Copeia.

Mereka melihat ular itu pada provinsi Ha Giang utara Vietnam, yang berbatasan dengan China. Ada beberapa petunjuk fisik dalam penampakan ular misterius itu terutama, ia tidak memiliki fotoreseptor cahaya terang pada matanya, menunjukkan ia bersembunyi dalam bawah tanah atau pada bawah dedaunan. Jenis ular ini sangat sulit ditemukan karena kehidupannya pada bawah permukaan.

Mereka juga segera menyadari bahwa itu adalah spesies yang termasuk dalam genus langka Achalinus, yang juga terkenal sebagai “ular bersisik aneh” karena sisik mereka menyebar, bukannya tumpang tindih seperti kebanyakan ular. Hingga saat ini, hanya ada 13 spesies yang ada dalam genus tersebut, enam ular lainnya berasal dari Vietnam.

Dalam 22 tahun survei reptil pada Vietnam, ia hanya mengumpulkan enam ular bersisik aneh. Truong Nguyen, wakil direktur Institut Sumber Daya Ekologi dan Biologi pada Akademi Sains dan Teknologi Vietnam.

Ini adalah salah satu kelompok reptil yang paling kurang dipelajari

Para peneliti berharap ular ini, yang mereka beri nama Achalinus zugorum untuk menghormati pensiunan kurator reptil dan amfibi Smithsonian, dapat mengisi beberapa celah tersebut. The Achalinus genus bercabang dari pohon evolusi awal dari kelompok lain berarti mereka terlihat dan berperilaku sangat berbeda dari banyak ular lain. Dan dapat membawa informasi penting tentang evolusi ular.

Setelah survei awal, para peneliti membawa spesimen kembali ke Smithsonian, tempat mereka mengambil sampel dan mengurutkan DNA ular. Ular tersebut akan segera dikirim kembali ke Vietnam.

Dalam studi tersebut, kelompok peneliti juga menyoroti bahaya yang mengancam keanekaragaman hayati dan ekosistem Vietnam seperti penggalian, penggundulan hutan, dan pemanenan berlebihan spesies.

Penemuan seperti ini dapat menginformasikan kebijakan konservasi dan strategi pengelolaan dengan lebih baik tambah studi tersebut. Satu-satunya cara untuk memastikan kelangsungan hidup jangka panjang ular yang membingungkan ini dalam menghadapi ancaman eksistensial.

Baca juga: Tempat Terindah Vietnam Yang Wajib Kamu Kunjungi

Comments

comments

By LMH

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *